Langsung ke konten utama

Hari-Hari menanti Hari Pertunangan

#Catatancinta DokterMuda


.. Kring, kring, kring..

Kakak : Jangan lupa diet ya dik..
Me : iya, gak lupa kok kak, ini baru aja habis makan cokelat.
kakak : jedotin kepala

Resepsi sih iya emang 5 bulan lagi, tapi engagement daynya beberapa minggu lagi. hari-hari yang bikin kepala jadi rentan stress, pernah terbiasa ngurus-ngurus event di komunitas sungguh bikin hati saya uring-uringan, tidak tenang. Banyak takutnya soal acara sendiri, ya namanya juga acara sekali aja seumur hidup, pengen mulai dari hari pertunangannya sampai resepsinya itu berjalan sesuai keinginan, pengen adorable, yang punya acara happy, yang datang pun senang.
Sebelum acara resepsi saya dan kakak harus melewati engagement day dulu, kalau dalam bahasa bugisnya “mappetuada” pertunangan resmi yang disaksikan oleh kedua belah pihak keluarga besar dan teman-teman dekat, beserta tamu-tamu undangan yang memiliki hubungan dekat dengan pihak laki-laki, maupun perempuan. Untuk urusan gimana maintenancenya soal apa yang harus di siapkan oleh pihak perempuan mungkin saya menyerahkan sepenuhnya kepada keluarga saya, mulai dari persiapan memilih baju bodo yang akan dipakai, dan hal yang lainnya.
Karena bagi saya ini merupakan hari special, saya pengen setelah acara pertunangan ini ada after partynya , yaa semacam akan ada perjamuan untuk sahabat-sahabat dekat saya. Kalau keluarga kakak bakalan lebih ke “adat” banget, jadi yaa gak bisa berisik-berisik yang gimana-gimana pastinya, yaa taulah kalau umur dua puluhan kalau ngumpul gimana serunya dan gimana berisiknya dan kerempongannya haha. Persiapan untuk engagement day yaa bisa dibilang udah 65 %, kami udah milih engagement Ring, nah milih cincin pun ini bisa di bilang ribet, ribetnya karena model yang kita pengen kadang gak ada di toko cincin, sebelumnya saya udah browsing model model lucu dari Tifanny & co. Tiffanny and co bagus banget kalau soal desain, yaa unik-unik lah, sederhana tapi tetap adorable dan anggun kalau di pakai.
Persiapan kedua yaitu body care persiapan hari special ini, mulai lebih sering luluran 3 kali tiap minggu dengan treatment traditional, resep jaman kuno, bahan beras ketan hitam dengan campuran rempah-rempah alaminya, yaa entah kenapa saya lebih nyaman dengan perawatan traditional ketimbang musti ngabisin berjam-jam disalon-salon yang kita juga gak tahu campuran dari treatmentnya itu sendiri, apalagi yang tidak dikelola sama spesialis kesehatan dan kecantikan kulit, dalam hal ini yaa dokter spesialis kulit. Hmm permasalahan yang dari dulu gak beres-beres itu adalah ngilangin bekas jerawat, hmmm. Dan saya hampir nyerah, tapi kata dokter ngilangin bekas itu mesti sabar, sabar.. saya mercayain treatment kulit muka ke dokter kulit, dr.siswanto Sp.KK, yaa Dokter bilang sih.. asal muka gak merah aja, bekasnya mesti sabar, sambil ngikutin treatment. Iya dok, aku wess sabar :”)
Persiapan ketiga adalah mesan dessert table buat mapeetuada, saya mercayain desseert table ini ke Aura candy, jadi dessert table ini tetap semuanya adalah makanan yang serba manis, mulai dari cup cake, kue kue kering, lollipop, gula-gula cokelat, sampai cokelat batang. Yang bisa dinikmati oleh tamu, dan bisa juga sebagai souvenir acara pertunangan nanti, yaa terserah tamunya mau bawa pulang atau pengen di icip pas acara.
Persiapan yang keempat yang belom-belom sampai sekarang adalah nyocokin waktu sama kakak buat foto flayers invitation, RawwRrrr.. 
Kami percayakan urusan prewedding dan Wedding kami sama D’blur Photography, yang kebetulan fotografer itu teman saya, eh dan ternyata temenan juga sama sepupunya kakak, alasannya kenapa milih yang dikenal supaya pas sesi foto nanti gak canggung dan lebih bisa mengalir, komunikasi kami juga bisa lebih enak dan nyambung. Saya dan kakak adalah pasangan LDR yang waktunya susah banget, kakak dimana, saya dimana..  yaa meski akhir-akhir ini kami lebih sering ketemu, karena beberapa minggu ini dia selalu ada rapat di Makassar, jatuh hari rapatnya hari senin, jadi dia bisa lebih awal terbang ke Makassar, Biasanya jumat sore atau sabtu pagi udah ada di Makassar supaya kami bisa ada waktu untuk ketemu, tapi tetep aja pas ketemu, bawaannya mau jalan-jalan terus ckckckck. Pas masa pacaran dulu kakak malah jarang banget ngajak jalan-jalan, romantisnya juga jarang, pas status udah calon istri dan calon suami, kami lebih sering  jalan-jalan, meski hanya sekedar ngopi di tempat favorit kakak, di Kopi Merdeka, yaa yang penting bisa ngobrol bareng secara langsung. Padahal kan kata orang tua, udah gak boleh sering ketemu kalau udah lamaran keluarga, nanti sering berantem hahaha. Ya kita juga mesti gimana, banyak hal yang butuh di diskusikan, dirembukkan sama-sama. Gak bisa lewat text line, gak bs lewat telepon. Kudu harus ketemu.





ini salah satu desain dari Tiffany & Co, manis yaa.. 

Sebenarnya ini yang paling bikin saya jatuh hati, sederhana tapi adorable udah keliling nyari-nyari gak dapet. Jatuh-jatuhnya ke model yang sederhana, yang lucunya pas jalan-jalan milih mahar pernikahan dan wedding ring dengan Kakak Iparnya kakak, eh malah nemu ini di Victoria. Pengen dibeli, tapi udah terlanjur nemu cincin buat mappetuada. Udah diniatkan, kata mama gak bagus kalau udah niat pakai yang itu tapi di ganti ganti lagi.
Jatuh-jatuhnya ke model yang simpel aja, yaaa kakak bilang sih yang penting nyaman di pakai, gak ngeribetin. Milih desain yang simpel aja dengan 3 permata yang di tanam.


Lumayan deg-degan nunggu hari special, meski masih beberapa minggu lagi..

Minggu, 27 September 2015

Cerita cerita kami akan lebih indah dan berwarna..



Cinta sayang banget sama kakak..

@moccachinta

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini