Langsung ke konten utama

Masa-Masa KO-ASS?? Cukup dikenang saja, bukan untuk diulang !



            “ Koass cukuplah dikenang saja bukan untuk diulang", mungkin kata-kata ini yang selalu diucapkan oleh teman-teman (mantan) ko-ass di seluruh Indonesia. Masa dimana hampir 24 jam bahkan lebih berada di rumah sakit menjaga pasien konsulen, karena harus  melapor hasil observasi ke konsulen, masa dimana harus menjelma jadi manusia serba bisa, mulai dari menjelma menjadi tim hore penyemangat untuk ibu-ibu yang sedang menghadapi kontraksi pada tiap pembukaan per pembukaan, menjelma menjadi manusia kurang tidur dan mata panda karena harus jaga malam 24 jam kemudian lanjut lagi di pagi harinya untuk dinas kemudian kembali jaga lagi,  istilah dek Koass mah ngecor ngebor ngesottt.. sttt sttt…
            Masa dimana harus tumbang karena imunitas menurun karena kelelahan kemudian makan gak teratur, sampai terinfeksi salmonella thypii dan digigit nyamuk aedes aegypti pas jaga malam. Ya.. semua ini hanya bisa dilalui dan dirasakan di masa-masa koass.
            Masa dimana tiba-tiba supervisior ngetunda pembacaan kasus ataukah tiba-tiba disuruh pembacaan besok tanpa konfirmasi terlebih dahulu, jeng-jeng… menjelmalah kita menjadi mesin copy paste kilat. Bhahakak.
            Masa dimana pas lagi dapat bagian sebut aja stase yang ada Residennya ( Dokter umum yang lagi sekolah Ahli) dan  kesemsem tau-taunya residennya udah punya pacar, bahahaha.. jadilah Cidaha aja, (Cinta dalam hati) Ciyeee ciyeee..
            Masa dimana dapet penguji sangar malah disuruh nyanyi dulu baru ujian, padahal udah belajar sampai keliyengan eh ternyata pas ujian ditanyain nama, alamat dan udah gitu aja. ZZZZzZZ.
            Masa dimana pas lagi meriksa pasien, ditanyain sama pasien,
P : Dok, Masih jomblo ya ?? “ mau saya kenalin sama anak saya Dok,”
D : Hmm.. gimana ya buk ( Karena hubungan sama pacar lagi ngak jelas)
P : “Mau ya dok yaa..
D : Hmmm…
P : " Mau ya dok ya..
P : Nanti saya kenalin ya dok, minta nomor tlpnya dong dok..
D : pzcxbzvfsvrwrzzzztttt///?/?!!!!!!

            Sebenarnya sih  saya gak kepikiran buat kuliah di fakultas kedokteran, Apalagi jadi Dokter. Soalnya buku-bukunya banyak, musti ngapalin buku inilah, buku itulah, buku-bukunya juga bukan hanya banyak, tapi tebal-tebal gila, ilmu tentang tubuh manusia dari A sampai Z, Ilmu tentang penyakit dari A sampai Z. Pokoknya sebelumnya gak kepikiran deh. Soalnya baca novel yang 57 halaman aja mata udah sayup-sayup manjah, bayangin kalau musti baca 200 halaman bahkan lebih dan musti diulang-ulang, wow… emejingg..
            Akhirnya pas SMA baru deh kepikiran mau masuk fakultas kedokteran, padahal disuruh jadi polwan sama bapak dan ibu, iya.. soalnya almarhum bapak adalah polisi. Karena rambut saya yang gak mau dipotong pendek, akhirnya mati-matian belajar buat bisa masuk Fakultas Kedokteran. Kalau dibilang terjebak sih, iya.. terjebak, terjebak di dunia yang begitu menguras emosi. Fakultas yang melatih mental dan harus menumpuk banyak sabar.
Sabar nunggu Dosen, nunggunya kadang sampai magrib karena Dosen yang bersangkutan sedang ada operasi kalau siang hari, alhasil kuliahnya diundur hingga sore sampai magrib. Sabar nunggu Ujian, sabar nunggu nilai keluar, sabar ngadepin pembimbing, sabar nunggu konsulen, sabar kalau nilai yang keluar gak sesuai dengan angan-angan, Jlebb. Sabar kalau musti ada mata kuliah yang di ulang, iya… Kuliah di fakultas Kedokteran musti banyak sabarnya.  Beneran deh, karena kuliah disana kalau gak sabar, dapat masalah sedikit aja pasti pengen kabur rasanya, pengen keluar, pengen berhenti aja, gak sanggup, gak kuat.
            Menurut saya dan dari hasil sosial eksperimen kecil-kecilan yang saya lakukan selama di bangku kuliah dulu dan masa-masa menjalani kepaniteraan klinik, kuliah atau masuk di fakultas kedokteran gak selalu butuh orang pinter, tapi orang yang struggle. Dalam arti orang yang mau berjuang. Karena tidak banyak juga orang pinter ketika dapat masalah dan dia stuck di urusannya, mentalnya jadi gak kuat untuk  menjalani dan menghadapi. Disinilah support dari orang-orang terkasih sangat berarti terutama orangtua dan keluarga, saya masih meyakini bahwa Doa orangtua dapat mempermudah segala sesuatunya. Saya gak mau cerita soal manis-manisnya aja masa-masa duduk di bangku kuliah kedokteran, manis-manisnya belakangan aja ya.
            Kalau setengah hati pengen kuliah kedokteran, Apalagi kalau hanya pengen masuk Fakultas Kedokteran karena ikut-ikutan temen karena keren, karena ini, karena itu, atau sampai karena menantu idaman itu anak kedokteran sebaiknya periksa dulu niatnya, memang sih ekspektasi kita yang melihat anak kedokteran itu enak, pas lulus nanti udah pasti bakalan kerja, gak susah nyari kerja.
Ah, siapa bilang ?
Mereka butuh perjalanan yang sangat panjang.
            Saya pun terkadang iri pada teman-teman sepermainan saya sewaktu SMA dulu, saat saya masih menjadi ko-ass dan menjalani kepaniteraan klinik mereka udah ada yang kerja, udah ada yang kerja di Bank A, di Bank B, ada yang udah jadi PNS, pokoknya udah menghasilkan uang sendiri, Nah, saya ? Diumur saya yang sebaya dengan mereka, masih bergantung uang sekolah sama orangtua.
Hiks..
            Ini Sedikit gambaran yaa tahap-tahap yang musti dilewati sampai bisa mendapat gelar dokter umum. Pertama Kuliah dulu 3,5 tahun (kalau semua mata kuliah lancar jaya dan tidak ada masalah ), lalu diwisuda dan mendapat gelar sarjana kedokteran atau S.KED, nah ini udah punya ilmu kedokteran tapi belum bisa buka praktik karena harus sekolah lagi wajib ikut kepaniteraan klinik  atau KO-ASS kurang lebih 2 tahun ( kalau semua stase lancar dan tidak ada tuming) Tuming adalah istilah dalam koass yang berarti turun minggu, dimana stase yang dijalani menjadi lebih panjang, tergantung turun minggunya ada berapa minggu. Kurang lebih harus melewati 12 stase yang dibagi menjadi 2 tingkat. Tingkat 1 dan tingkat 2 untuk fakultas kedokteran umum.
Berarti nih ya.. kurang lebh 5,5 tahun ya.. untuk nyelesaiin pendidikan dokter. Apa setelahnya udah bisa langsung praktik ?? jawabnya belum ! Untuk bisa praktik dan memperoleh STR, harus ikut ujian kompetensi lagi namanya UKDI ( Ujian Kompetensi Dokter Indonesia) yang sekarang sudah berganti nama menjadi UKMPPD, setelah dinyatakan lulus UKDI, musti nunggu STR biar bisa dinas di rumah sakit, nunggunya tuh kadang sampai 6 bulan ngurus-ngurusnya, belum lagi nunggu wahana penempatan. Setelah itu baru bisa ikut program namanya internship. Internship ini wajib dijalani oleh dokter umum yang baru saja lulus ujian kompetensi. Nah, tuh… dijumlahin tuh berapa tahun duaarr 5,5 tahun + 6 bulan + 1 tahun, yaa sekitar 7 tahunan dikitlah.. baru bisa bernapas lega menyandang gelar DOKTER. Wow… Lama banget yaa ??? Iya lama Mba sist, Mas Bro…
            Pas kita yang udah kelar pendidikan dokternya dan ketemu temen-temen lama, mereka udah pada ngerasain pegang duit, pegang gaji sendiri, punya kendaraan, stylenya udah kecehhh badai.. Serrrrr. Kita mah apa atuh, hanya butiran marimas, disiram air dikit aja, hilang deh.. cup cupppp.. cup…bhahahak.

Lalu Perlukah minder ???
Gak perlu, santai aja…

Setelah 7 tahun yang lebih sedikit itu dan lama bengettt, ngett ngett.. Barulah kita masuk dunia kerja yang sebenarnya, yaa sedikit banyak udah pegang duit sendiri, udah bisa ngasih orangtua oleh-oleh pulang dari dinas malam, yang dulunya saat sekolah dibuatin bekal pas mau jaga malam, sekarang udah bisa nelpon ke ibuk atau bapak
“ Ma.. mau dibelikan apa ?
"Pak, saya sudah jalan pulang, tadi lewat penjual sate, banyak yang beli, saya beli juga buat bapak dan ibu.
Hiks, jadi Haru, meski harga yang gak seberapa tapi udah bisa bilang begitu ke bapak dan ibu di rumah, ada yang ngalamin kayak gitu gak ???
            Ya.. terkadang juga  sesekali jadi dokter ganti di klinik swasta atau yaa buat yang berani ambil resiko langsung tuh ke daerah terpencil praktik dan mencari nasib baik seperti ikut program Dokter Nusantara Sehat, Ya… buat yang orangtuanya berlebih ada juga yang langsung lanjut sekolah spesialis, untuk ambil Dokter Ahli.
            Nah, itu tadi perjalanan panjang untuk mendapat gelar Dokter, dimana gelar itu merupakan amanah, dipertanggungjawabkan dunia dan akhirat. Dan saya yakin, kepada sejawatku yang sedang berjuang untuk melewati proses-proses ini, percayalah.. kita lah orang-orang terpilih itu. Orang-orang yang dipilih Tuhan untuk menjadi perpanjangan tanganNya Di Dunia, membantu sesama, membantu yang membutuhkan, membantu orang-orang yang sedang berjuang untuk sehat, membantu orang-orang memperbaiki derajat kesehatannya.
Kitalah yang terpilih..

            Tahun-Tahun inilah tahun yang mendewasakan, mengajarkan banyak hal. Kesabaran, ketekunan, keikhlasan, kesederhanaan. Tahun-Tahun yang mendidik saya menjadi manusia yang kuat, manusia yang dekat dengan masyarakat. Apalagi saat stase IKM, Harus turun ke lorong-lorong ngadain posyandu, ke RT, RW ngadain penyuluhan. Saya rasanya dekat banget dengan mereka apalagi pas kunjungan home care ditemani ibu-ibu puskesmas. Ya… sangat menyenangkan untuk di kenang. Nanti saya akan memasuki dunia yang lebih real, kalau kunjungan yang dulu dilakukan saat masa-masa sekolah, nanti bakalan dilakuin sendiri saat mengabdi di masyarakat. Kalau yang ini bakalan diulang lagi nanti. heheheh.


- Catatan Dokter Cinta-
Regards,

@moccachinta

Komentar

Postingan populer dari blog ini